SPOOKY

7 05 2010

Blogpost gua kali ini adalah permintaan kawan di twitter. Dia butuh distraksi sebelum mati ketawa karena tweet-tweet sampah gua seperti ‘suiiitttt…suiiiitttt!! Cewwweeeeeekkk!! Ceweeeeekkkkk!! Ya… kok betisnya keker..’, ‘Rolling Stone : Batu bertuah yang berguling; Rock ‘n roll : batu dan berguling..’, ‘Mata saya berat, badan saya berat, dosa saya paling berat..’, ‘Haduh, nyawa saya mudah bubar tapi susah ngumpul ini..’

Bodohnya pula saya sampai salah mention, bukannya nge-mention teman-malah ngemention diri sendiri. Setelah asyik cela-celaan lewat twitter, saya janji ke dia bakal nyeritain penuh gimana rasanya dipamitin orang meninggal dan dibisikin penunggu kamar saya.

Do ya believe in ghost? Akika sih percaya-percaya ajahh. Berikut ini adalah beberapa pengalaman saya dengan dunia Alya Rohalus alias dunia gaib. When something run out from ratio and logic, what must i say-they only wanna ask our approval for their existence, arent’ they?

Pintu Kamar Kebuka dengan Indahnya di Tengah Malam

Sebelum cerita ini gua mulai. Teman saya dari SD-Pandu yang sering kesini pernah bertandang buat numpang sholat Magrib. Pas di rumah Cuma gua sendiri, pas magrib pula.

Serius lu yo gak takut dirumah segede ini?

Ha? Takut.. Tai ah lo.. Ngapain takut? Emang rumah gua gede apa? Sedeng aja kali.

Gua aja baru sadar lagi sendirian disini. Ha ha ha.
Ternyata kesotoy-an saya ini membuahkan hasil.. Paranormal Activitiy sodara-sodara!

Kamar yang gua tempati sekarang dulu ditempati (Almh.) Mbah Putri sampai beliau dijemput. Gak tau dijemput sapa, beliau yang bisa menjelaskan. Gua diminta menempati, selain secara dimensi cocok dengan badan yang besar (ah, sekarang itu tempat tidur juga udah mulai nggak muat..) ada sepupu yang bilang begini : anak gak boleh tidur di bagian depan rumah.

What the fu fu.. maksudnye apa coba? Ya udah, gua hijrah deh ke kamar ini.

Guys, udah nonton Paranormal Activity? Kejadian yang dialami korban itu persis seperti yang gua alami.

Ditengah malam yang teduh dan santai. Gua lagi tidur dengan nistanya *jangan dibayangin pinguin jantan lagi tidur ya..*, dikit-dikit joged diatas kasur, ditambah latihan nyanyi (baca : ngorok) buat audisi band metalcore dengan diiringi musik dari kipas angin…srrr..keplek-keplek-keplek *gak elit banget bunyinya..*. Pintu gua tutup rapat, lampu dimatiin biar adem.

Tiba-tiba..

Cklek!

Bah! Jangan bilang kakak gua ngungsi kesini karena masih parno abis ngeliput KM Levina

Mampus! Kok gak ada orang!! Pintu mulai terbuka dan terdengar bunyi engsel tua yang memuakkan.

Krrrriiiiieeeettt…

Lalu pintu terbuka dengan indahnya-kayak ada yang ngebuka. Parah, gua parno abis. Dasar nekat, pegang bantal, guling, disarungi selimut. Jantung berdetak cepat, gua kayak ketahan mau jalan keluar kamar, tarik napas.. buang.. tarik napas.. buang.. Setelah berhasil keluar kamar, gua ngecek kamar nyokap. Ketutup, gak ada angin gede.

Chaos.. sekali ini gua apes berurusan dengan penunggu rumah. Langsung kembali ke kamar dan memejamkan mata sambil tewas sampai esok pagi.

Diusir dari Kamar Menjelang Ujian

Pengalaman ini pas mau mid-semester satu kelas XI.
Tiba-tiba aja gua demam, muntah-muntah, kata kakak gua masuk angin. Halah, kalo masuk angin gua masih bisa tidur nyenyak di kamar. Ini gak bisa sama sekali. Karuan kejadian Cuma semalam, ini selama mid-semester!

Selesai mid-semester tau-tau ilang begitu aja.

Pas UAN, UAS, SIMAK UI lebih kacau lagi. Makanya gua kurang tidur.
Anehnya.. semua itu membawa hasil. Mid-semester dan semester nilainya bagus. Bahkan buat UAN dan UAS hasilnya juga ok. Entah kenapa penunggu kamar gua selalu ngusir orang mau mendekam belajar di kamar. Cuma gak enak juga kan udah diusir, gak bisa tidur pake acara sakit gak penting pula.

BAH..

Penunggu Kamar yang Baik

Gua lagi tidur..enak-enaknya tidur pinguin, sambil konser musik metal, kadang joged-joged sambil tidur, kadang senam, kacau deh.
Tiba-tiba gua denger suara cewek dengan sopan dan jelas ngebisikin : yo, pintu depan belum dikunci.

Langsung gua bangun, buru-buru lari ke pintu depan..

Benar.. semalaman pintu ini gak dikunci. Gua lemas, gak kebayang kalau ada garong masuk. Gila, banyak banget barang berharga sebangsa notebook, PC sama motor yang bisa dengan gampang digasak.

Sampai hari ini gua berterima kasih kepada suara itu, mungkin dia salah satu penghuni kamar gua.

Dipamitin Orang Meninggal

Pertama kali dapat ‘gift’ ini saat Mbah Putri meninggal. Tumben gua gak mau ngumpul sama teman-teman. Bawaannya mau langsung pulang, terus tidur. Mata berat, bolak-balik naik turun, ngeselin kan? Pas tidur.. canggih! Gua ketindihan gila-gilaan, mata gua kebelalak, dada sesak, badan gak bisa gerak. Rasanya? Lu rasain aja sendiri. Gak enak! Setelah berhasil bangun, ternyata udah mau magrib. Oh, bener ya mitos itu-jangan nekat tidur pas menjelang magrib, apalagi anak kecil.

Pas adzan magrib, gua tau-tau ketiduran. Bangun-bangun perawatnya Mbah histeris karena beliau udah gak ada.

Bah! Apa pula itu maksudnya..

Gua pikir hal ini terjadi sekali. Ternyata terus-terusan, dipamitin teman seangkatan di PL juga pernah. Pokoknya gua selalu dapat kesempatan ngeliat orang ‘nyebrang dunia’, caranya gak enak pula.

1. Tau-tau kepingin pulang, terus sampe kamar dan rebahan
2. Mata buka tutup gak beraturan
3. Jantung berdebar cepat
4. Tau-tau tidur. Kadang orangnya jelas, kadang kabur..
5. Bangun-bangun udah ada kabar orang meninggal. Minimal orang yang kenal dengan nyokap atau keluarga.
6. Ketika ‘gift’ ini sudah mencapai taraf lanjut, udah bukan lagi yang kenal atau keluarga-tapi ditempat yang gua lewatin.

Terakhir sih dua malam kemarin. Gejala ini gua alami, hari ini gua ke sekolah-depan sekolah ada yang baru meninggal dunia. Gua nanya sama satpam : ada warga meninggal pak? Doi jawab : iya dik, dua hari yang lalu.

Das, gua gak bisa ngomong apa-apa. Jangkauannya udah semakin tinggi nih.
Menurut cerita, yang bisa dapet ‘berkat’ ini biasanya anak kelipatan dua, empat, enam. Eh, gua kan anak kedua. Nah lho.. Hohoo, tapi gak semuanya.

Inipun gak pernah gua asah.
Kalau dilihatin juga pernah. Gua punya teman yang sekarang udah di USA. Waktu perpisahan gua dilihatin penunggu kamar mandi di tempat perpisahan. Wow.. bisa lu bayangin, cukup dengan pegang tangannya dia, gua dibawa ke kamar mandi di kamarnya dia, kemudian gua ngeliat sesosok anak laki-laki kira-kira umur lima tahun lagi ngeringkuk, tapi dia sempet ngeliat gua. Mukanya penuh darah.

Man.. itu gak asik. Nama teman gua yang bisa ‘melihat’ hal-hal ajaib bernama Intan.

Tan,gua udah liat. Cowok kan? Pakai celana pendek, telanjang dada, ngeringkuk, mukanya berdarah-darah?

Iya yo, baru gua mau cerita ke elu.

Gua udah liat, dia ngeliat gua kok.

Sejak itu.. ya.. Walaupun saya hidup di era digital, eksistensi dunia diluar nalar manusia wajib saya hargai.

Oh.. tentang penunggu kamar ogut. Dia baik kok, jagain laptop gua pas kemarin dua hari ke Puncak. Repot-repot ngarahin kiblat buat sholat. Setiap sholat gua bisa ngerasain ada dia di sebelah barat daya. Tapi ngumpetin box Sennheiser, DVD NFS Undercover sama DVD NFS Most Wanted gua.. wooy.. balikin napa, masih ada konverter jack 6.5mm tuhh! Jangan-jangan doski juga doyan main game street racing juga lagi.

Yah.. demikianlah sedikit pengalaman saya dengan dunia gaib. Kalau gak percaya, bagus. Kalau percaya, bagus. Kalau pernah ngalamin.. lebih bagus lagi. Jadi lu bisa menilai dunia lain ini lebih objektif.


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: